PERJANJIAN KEMITRAAN USAHA PADA PETERNAK AYAM PEDAGING (BROILER) DALAM HUBUNGAN INTI PLASMA DIKABUPATEN KUDUS

PRASTYO WIBOWO, JOHAN (2013) PERJANJIAN KEMITRAAN USAHA PADA PETERNAK AYAM PEDAGING (BROILER) DALAM HUBUNGAN INTI PLASMA DIKABUPATEN KUDUS. Skripsi Sarjana thesis, Universitas muria kudus.

[img]
Tinjau ulang
PDF (HAL JUDUL) - Accepted Version
Download (275kB) | Tinjau ulang
[img] PDF (BAB I) - Accepted Version
Restricted to Hanya untuk pengguna terdaftar

Download (106kB) | Request a copy
[img] PDF (BAB II) - Accepted Version
Restricted to Hanya untuk pengguna terdaftar

Download (139kB) | Request a copy
[img] PDF (BAB III) - Accepted Version
Restricted to Hanya untuk pengguna terdaftar

Download (71kB) | Request a copy
[img] PDF (BAB IV) - Accepted Version
Restricted to Hanya untuk pengguna terdaftar

Download (156kB) | Request a copy
[img] PDF (BAB V) - Accepted Version
Restricted to Hanya untuk pengguna terdaftar

Download (52kB) | Request a copy
[img]
Tinjau ulang
PDF (DAFTAR PUSTAKA) - Accepted Version
Download (106kB) | Tinjau ulang

Abstrak

Skripsi yang berjudul “PERJANJIAN KEMITRAAN USAHA PADA PETERNAK AYAM PEDAGING (BROILER) DI KABUPATEN KUDUS” ini bertujuan untuk mengetahui pelaksanaan perjanjian kemitraan usaha pada peternakan ayam pedaging (broiler) dalam hubungan hukum antara inti dengan plasma di Kabupaten Kudus, mengetahui bentuk perlindungan hukum terhadap pihak peternak ayam dan pengusaha peternakan apabila terjadi suatu sengketa, serta untuk mengetahui kelemahan-kelemahan maupun keunggulan dalam hubungan kemitraan usaha pada peternak ayam pedaging (broiler) dalam hubungan hukum antara inti dengan plasma di Kabupaten Kudus. Metode pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan yuridis sosiologis. Data yang dikumpulkan untuk mencapai tujuan tersebut adalah berupa data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui wawancara bebas terpimpin dan kuesioner tertutup, sedangkan data sekunder diperoleh dari studi pustaka. Dari hasil penelitian dapat ditarik kesimpulan bahwa pelaksanaan perjanjian kemitraan usaha pada peternakan ayam pedaging (broiler) dalam hubungan hukum antara inti dengan plasma di Kabupaten Kudus jauh dari ketentuan peraturan perundang-undangan yang ada. Hubungan yang terjadi antara pihak inti dengan pihak plasma tidak mencerminkan adanya hubungan kemitraan tetapi lebih condong pada jual beli dengan bentuk khusus. Pada dasarnya kedudukan pihak plasma atau peternak sangat rentan dan belum cukup perlindungan hukumnya. Hal ini dikarenakan belum ada petunjuk atau pengaturan lebih lanjut mengenai pelaksanaan program kemitraan, khususnya yang mengatur tentang teknis pengawasan dan pemberian sanksi jika terdapat pelanggaran ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang kemitraan. Pada hubungan kemitraan usaha pada peternak ayam pedaging (broiler) dalam hubungan hukum antara inti dengan plasma di Kabupaten Kudus, bagi pihak inti tidak terdapat kelemahan sama sekali, sedangkan bagi pihak plasma kelemahan yang dirasakan adalah belum sepenuhnya hak-hak plasma terakomodasi dalam perjanjian dan adanya kekurang konsistenan dari pihak inti. Kurang konsistennya pihak inti dalam hal ini adalah bahwa pihak inti tidak konsisten dengan peraturan mengenai pelaksanaan kemitraan dan tujuan dari perjanjian kemitraan tersebut. Selanjutnya mengenai kelebihan yang dirasakan oleh pihak inti adalah adanya efisiensi, stabilitas produksi dan perluasan pangsa pasar, sedangkan bagi pihak plasma kelebihan yang dirasakan adalah diperolehnya beberapa manfaat antara lain dari aspek ekonomi, sosial, dan aspek manajemen dalam pengelolaan usaha ternak ayam pedaging.

Tipe dokumen: Skripsi (Skripsi Sarjana)
Additional Information: Hj.SUCININGTYAS, S.H,M.Hum dan H.SUBARKAH, S.H,M.Hum
Uncontrolled Keywords: Kata Kunci: Perjanjian Kemitraan, Peternak Ayam
Subjects: Hukum
Divisions: Fakultas Hukum > Ilmu Hukum (S1)
Depositing User: Ririn Mela Safitri
Tanggal Deposit: 19 Jul 2013 01:44
Last Modified: 19 Jul 2013 01:44
URI: http://eprints.umk.ac.id/id/eprint/1548

Actions (login required)

View Item View Item